Jakarta Diteror, Warga Bali Diimbau Tetap Tenang (Made Muliawan Arya)

Oleh : degadjah | 11 Februari 2017

JAKARTA - Wakil Ketua DPRD Kota Denpasar, Provinsi Bali, Made Muliawan Arya minta warga Bali tetap tenang, hati-hati dan meningkatkan kewaspadaan setelah terjadinya ledakan bom di Jalan MH Thamrin, Jakarta Pusat, Kamis (14/1).
 
"Warga di Pulau Bali saya harapkan tetap tenang, hati-hati dan waspada serta tetap berkativitas seperti biasa. Kurang aktifitas keluar rumah serta hindari ikut dalam aksi demo agar terhindar dari marabahaya," kata Made Muliawan Arya, dalam rilisnya, Jumat (15/1).
 
Tokoh pemuda yang akrab disapa De Gadjah ini menegaskan, pengerahan massa akan menjadi peluang bagi teroris untuk memasang target dan mudah menunggangi aksi tersebut. "Hindari dan kurangi kumpul-kumpul dan bergerombol yang tak perlu. Masyarakat Bali harus waspada dan menghindari aksi seperti itu sebagai antisipasi keamanan bersama," tegasnya.
 
Lebih lanjut, dia juga menyatakan keprihatinan mendalam atas tragedi bom Kota Jakarta. Karena itu, untuk mencegah hal itu terjadi di Bali, De Gadjah berharap pihak TNI dan Polri siaga dan terus meningkatkan kewaspadaan serta menjaga situasi di Bali agar tidak mengganggu sektor pariwisata di Pulau Bali.
 
"Kan bahaya bagi sektor pariwisata kalau di Bali tidak aman dan masyarakatnya ikut-ikutan gaduh. Aksi massa seperti demo apalagi berujung anarkis tentu saja membuat resah wisatawan mancanegara yang berwisata di Bali," ujarnya.
 
Sebagai Ketua Harian Pemuda Bali Bersatu (PBB), De Gadjah minta seluruh ormas di Bali untuk bersatu dan bersama-sama menjaga keamanan, ketentraman, kedamaian di Pulau Dewata. Ia juga berharap jangan sampai peristiwa berdarah antar-ormas di Bali berseteru sehingga menimbulkan korban jiwa yang berdampak kurang baik.
 
"Saya mohon rekan-rekan sesama ormas mari bersatu menjaga Bali. Mari kita bersama menjaga kedamaian dan menjunjung tinggi persaudaraan demi menjaga ajeg Bali yang tentram dan damai," pintanya.
 
Hal senada disampaikan Ketua Parisadha Hindu Dharma Indonesia (PHDI) Bali, Prof Dr Gusti Ngurah Sudiana, MSi. Ia berharap masyarakat Bali waspada dan berhati-hati, dan berkaca dari aksi Bom Bali pada 2002 dan 2005 lalu.