Rusuh Lagi, PBB Minta Aparat Jamin Keselamatan Warga Bali di Lampung

Oleh : degadjah | 11 Februari 2017

Denpasar, suaradewata.com –Setelah sebelumnya di Lampung Selatan, Lampung kini bentrok warga yang terjadi lagi di Kabupaten Tulangbawang Barat yang berbatasan dengan Kabupaten Way Kanan, Provinsi Lampung yang menelan korban jiwa yang diduga merupakan warga transmigran asal Bali membuat beberapa elemen pemuda di Bali prihatin.
 
Ormas Pemuda Bali Bersatu (PBB) misalnya meminta aparat kemanan menjamin keselamatan warga Bali di Lampung. Hal itu ditegaskan oleh Ketua Harian Ormas Pemuda Bali Bersatu Made Muliawan Arya atau yang akrab dipanggil De Gadjah yang juga Wakil Ketua DPRD Denpasar. "Saya baru mendapat informasi, dan saya merasa sangat prihatin, apalagi dari informasi yang saya terima, ada saudara kita warga Bali yang menjadi korban dalam peristiwa itu,"tegsnya di Denpasar, Sabtu (12/3/2016).
 
De Gadjah berharap persoalan ini segera diselesaikan dalam koridor hukum dan tidak melebar ke kasus SARA (suku, agama, ras, antar golongan). Ia mempercayakan penyelesaian kasus ini kepada aparat keamanan setempat.
 
"Kita hidup di negara hukum, di negara Pancasila, di Negara Kesatuan republik Indonesia (NKRI). Kalau ini masalah hukum pidana, biarlah hukum ditegakkan, agar diselesaikan dengan cara hukum secara tuntas. Semua orang sama di mata hukum, apapun suku atau agamanya,"ujarnya.
 
Selain penegakan hukum, De Gadjah juga meminta agar aparat keamanan di Lampung, bisa memberi rasa aman dan jaminan keselamatan kepada ribuan warga Bali yang hidup di sana. Sebagai warga negara yang hidup di Negara Kesatuan Republik Indonesia, jelas Gadjah, semua Warga Indonesia harus mendapat hak dan kewajiban yang sama.
 
"Harus ada jaminan rasa aman kepada saudara-saudara warga Bali yang ada di Lampung. Jangan ada istilah warga asli sana (Lampung), dan istilah warga pendatang dari Bali, semua sama di NKRI ini. Hal yang sama juga saya rasa berlaku di seluruh wilayah NKRI,"tegasnya.
 
Informasi yang dihimpun dari berbagai sumber guna mencegah bentrok susulan Kepolisian Resor Tulangbawang Lampung, menerjunkan 500 personel untuk mengamankan bentrok antarwarga yang terjadi di Gunungterang kawasan Register 44, Kabupaten Tulangbawang Barat yang berbatasan dengan Kabupaten Way Kanan, Provinsi Lampung.
 
Bentrok antarkelompok warga di Lampung ini diduga dipicu perebutan lahan garapan, dan kesalahpahaman jatah uang keamanan menanam singkong di hutan tanaman industri berbatasan dengan Kabupaten Way Kanan.
 
 Entah siapa yang memulai keributan yang dipicu perebutan lahan garapan di Register 44 Gunungterang, Tulangbawang Barat. Saat itu, sekelompok warga tiba-tiba menyerang kampung warga di Dusun Trans Sakti, Gunungterang, Jumat 11 Maret 2016 sekitar pukul 10.30 WIB.
 
Camat Gunungterang, Sudiana mengatakan, pemicu penyerangan tersebut diduga terkait perebutan lahan garapan di Register 44 yang saat ini diduduki warga pendatang dari luar Tulangbawang Barat.  "Untuk pelakunya belum diketahui. Diduga 5 orang tewas dan 1 orang terluka yang belum diketahui identitasnya," lanjut Sudiana, Sabtu (12/3/2016), seperti dilansir liputan6.com.
 
Dia mengatakan, selain menembaki para korban, para pelaku juga membakar rumah dan sepeda motor milik warga setempat.  "Ada 6 sepeda motor yang ditemukan dengan kondisi terbakar di jalan, termasuk 4 rumah juga hangus terbakar," tutur Sudiana.
 
Hingga Jumat malam kondisi perkampungan di register tersebut masih mencekam. Sejumlah anggota kepolisian masih berjaga-jaga dilokasi kejadian untuk menghalangi adanya serangan balasan.
 
 Kapolda Lampung dan Komandan Korem 043/Garuda Hitam Lampung juga telah berada di lokasi kejadian, untuk meredam dan menangani bentrokan antarwarga itu. Namun belum diperoleh data lebih rinci dan pasti tentang jumlah korban dan penyebab bentrokan itu. Ina/ bbn